Get a month of TabletWise Pro for free! Click here to redeem 
TabletWise.com
 

Penyakit Pencernaan / Digestive Diseases in Indonesian

Disebut juga: penyakit pencernaan

Gejala Penyakit Pencernaan

Berikut ini menunjukkan Penyakit Pencernaan:
  • darah di bangku
  • perubahan kebiasaan buang air besar
  • sakit perut yang parah
  • mulas tidak berkurang dengan antasida
  • berdarah
  • kembung
  • sembelit
  • diare
  • mulas
  • inkontinensia
  • mual dan muntah
  • sakit di perut
  • masalah menelan
  • kenaikan atau penurunan berat badan

Get TabletWise Pro

Thousands of Classes to Help You Become a Better You.

Penyebab Umum Penyakit Pencernaan

Berikut ini adalah penyebab Penyakit Pencernaan paling umum:
  • masalah motilitas gastrointestinal
  • produksi asam yang berlebihan
  • penggunaan obat anti-inflamasi non-steroid
  • merokok

Penyebab Lain Penyakit Pencernaan

Berikut ini adalah penyebab Penyakit Pencernaan yang lebih tidak umum:
  • merokok
  • diare
  • sembelit
  • kerusakan atau kelemahan otot
  • kerusakan saraf
  • hilangnya peregangan di rektum
  • persalinan dengan persalinan normal
  • wasir dan prolaps dubur
  • rectocele
  • menelan udara
  • Serat
  • kegemukan
  • kurang berolahraga

Faktor Resiko untuk Penyakit Pencernaan

Faktor-faktor berikut dapat meningkatkan kecenderungan Penyakit Pencernaan:
  • perjalanan luar negeri baru-baru ini
  • kontak dengan orang yang bergejala
  • kontak dengan anjing dengan diare
  • konsumsi produk yang mengandung susu formula
  • diagnosis awal dari beberapa jenis penyakit atopik

Pencegahan Penyakit Pencernaan

Ya, memungkinkan halnya untuk mencegah Penyakit Pencernaan. Pencegahan bisa dilakukan sebagai berikut:
  • gunakan hanya air murni atau botol untuk minum
  • gunakan air keran rebus
  • makan makanan yang sepenuhnya matang dan panas
  • jangan makan sayur dan buah mentah yang tidak dicuci atau tidak dikupas

Terjadinya Penyakit Pencernaan

Jumlah Kasus

Berikut adalah jumlah kasus Penyakit Pencernaan yang ditemukan di seluruh dunia:
  • Sangat umum> 10 Juta kasus

Kelompok Usia yang Umum

Penyakit Pencernaan bisa terjadi pada usia berapapun.

Jenis Kelamin Umum

Penyakit Pencernaan bisa terjadi pada jenis kelamin apapun.

Uji Lab dan Prosedur untuk Diagnosis Penyakit Pencernaan

Uji lab dan prosedur berikut digunakan untuk mendeteksi Penyakit Pencernaan:
  • Kolonoskopi: Untuk mendiagnosis penyakit saluran pencernaan
  • Endoskopi GI bagian atas: Untuk mendiagnosis penyakit saluran pencernaan
  • Endoskopi kapsul: Untuk mendiagnosis penyakit gastrointestinal
  • Endoskopi retrograde kolangiopancreatography: Untuk mendiagnosis penyakit gastrointestinal
  • Ultrasonografi endoskopi: Untuk mendiagnosis penyakit pencernaan

Dokter untuk Diagnosis Penyakit Pencernaan

Pasien harus mengunjungi ahli berikut jika mereka memiliki gejala Penyakit Pencernaan:
  • Ahli gastroenterologi
  • Praktisi keperawatan
  • Ahli gizi atau ahli gizi
  • Dokter perawatan primer
  • Radiolog
  • Ahli bedah

Komplikasi Penyakit Pencernaan jika tidak dirawat

Ya, Penyakit Pencernaan menyebabkan komplikasi jika tidak dirawat. Dibawah ini adalah daftar komplikasi dan masalah yang dapat timbul jika Penyakit Pencernaan tidak dirawat:
  • bisa berakibat fatal

Prosedur Perawatan Penyakit Pencernaan

Prosedur berikut ini digunakan untuk merawat Penyakit Pencernaan:
  • Pembedahan: Untuk menghilangkan bagian dari usus besar
  • Pelatihan Biofeedback: Agar buang air besar lebih mudah
  • Penggantian cairan: Pertahankan level elektrolit Anda dengan meminum jus buah untuk menjaga jantung Anda berdetak

Perawatan sendiri untuk Penyakit Pencernaan

Tindakan perawatan sendiri atau perubahan gaya hidup berikut ini dapat membantu dalam perawatan atau pengaturan Penyakit Pencernaan:
  • Meningkatkan asupan serat: Membantu meningkatkan peningkatan berat tinja dan mempercepat perjalanannya melalui usus
  • Berolah raga hampir setiap hari dalam seminggu: Membantu meningkatkan aktivitas otot di usus
  • Minum banyak cairan: Hindari kafein dan alkohol
  • Makanlah makanan setengah padat dan rendah serat
  • Membantu dalam pergerakan usus kembali normal
  • Hindari produk susu, makanan berlemak, makanan berserat tinggi atau makanan yang sangat berpengalaman
  • Pertimbangkan mengonsumsi probiotik: Kembalikan keseimbangan yang sehat ke saluran usus

Pengobatan Alternatif untuk Perawatan Penyakit Pencernaan

Pengobatan dan terapi alternatif berikut ini diketahui membantu perawatan atau pengaturan Penyakit Pencernaan:
  • Gunakan probiotik seperti bifidobacterium: Membantu mengobati sembelit
  • Gunakan probiotik seperti lactobacillus: Membantu mengobati konstipasi
  • Terapi akupunktur: Semoga bermanfaat dalam mengobati sembelit
  • Asupan suplementasi seng: Membantu mengobati kekurangan gizi atau kekurangan seng

Dukungan Pasien untuk Perawatan Penyakit Pencernaan

Tindakan berikut dapat membantu pasien Penyakit Pencernaan:
  • Pendidikan: Membantu meningkatkan fungsi emosional
  • Dukungan psikososial: Bantu orang dengan COPD dan pengasuh mereka mengelola kondisi dengan lebih baik

Waktu Perawatan Penyakit Pencernaan

Walaupun jangka waktu perawatan untuk masing-maisng pasien dapat bervariasi, dibawah ini adalah jangka waktu penyembuhan Penyakit Pencernaan jika dirawat dengan baik dibawah pengawasan ahli:
  • Dalam 1 - 4 minggu

Apakah Penyakit Pencernaan Menular?

Ya, Penyakit Pencernaan diketahui menular. Bisa menyebar dengan cara-cara berikut ini:
  • kontak dengan orang yang bergejala

tanggal update terakhir

Halaman ini terakhir diperbaharui pada 2/04/2019.
Halaman ini memberikan informasi untuk Penyakit Pencernaan.

Sign Up