Get a month of TabletWise Pro for free! Click here to redeem 
TabletWise.com
 

Gejala pielonefritis

Berikut ini menunjukkan pielonefritis:
  • demam
  • panas dingin
  • sakit punggung
  • Sakit perut
  • mual
  • muntah
  • sering buang air kecil
  • rasa sakit saat buang air kecil
  • darah dalam urin
  • urin yang berbau tidak enak
Memungkinkan halnya bahwa pielonefritis tidak menunjukkan gejala fisik dan masih ada pada pasien.

Get TabletWise Pro

Thousands of Classes to Help You Become a Better You.

Penyebab Umum pielonefritis

Berikut ini adalah penyebab pielonefritis paling umum:
  • Bakteri Enterococcus faecalis
  • Bakteri Enterococcus coli

Faktor Resiko untuk pielonefritis

Faktor-faktor berikut dapat meningkatkan kecenderungan pielonefritis:
  • mengalami penyumbatan saluran kemih
  • menjadi perempuan
  • telah melemahkan sistem kekebalan tubuh
  • kerusakan saraf di sekitar kandung kemih
  • penggunaan kateter kemih
  • memiliki kondisi refluks vesikoureteral

Pencegahan pielonefritis

Ya, memungkinkan halnya untuk mencegah pielonefritis. Pencegahan bisa dilakukan sebagai berikut:
  • minum banyak cairan terutama air
  • hindari penundaan buang air kecil
  • kencing sesegera mungkin setelah hubungan intim
  • menyeka dari depan ke belakang setelah buang air kecil
  • hindari penggunaan produk feminin di area genital

Terjadinya pielonefritis

Jumlah Kasus

Berikut adalah jumlah kasus pielonefritis yang ditemukan di seluruh dunia:
  • Banyak terjadi antara 500K - 1 Juta kasus

Kelompok Usia yang Umum

pielonefritis bisa terjadi pada usia berapapun.

Jenis Kelamin Umum

pielonefritis bisa terjadi pada jenis kelamin apapun.

Uji Lab dan Prosedur untuk Diagnosis pielonefritis

Uji lab dan prosedur berikut digunakan untuk mendeteksi pielonefritis:
  • Tes sampel urin: Untuk menguji bakteri, darah atau nanah dalam urin
  • Tes kultur darah: Untuk memeriksa bakteri dalam darah
  • Pemindaian Computed Tomography (CT): Untuk mendapatkan gambar ginjal
  • Ultrasonografi: Untuk mendeteksi pembesaran ginjal

Komplikasi pielonefritis jika tidak dirawat

Ya, pielonefritis menyebabkan komplikasi jika tidak dirawat. Dibawah ini adalah daftar komplikasi dan masalah yang dapat timbul jika pielonefritis tidak dirawat:
  • penyakit ginjal kronis
  • tekanan darah tinggi
  • gagal ginjal
  • Keracunan darah
  • komplikasi kehamilan

Prosedur Perawatan pielonefritis

Prosedur berikut ini digunakan untuk merawat pielonefritis:
  • Pembedahan: Untuk mengobati penyakit

Perawatan sendiri untuk pielonefritis

Tindakan perawatan sendiri atau perubahan gaya hidup berikut ini dapat membantu dalam perawatan atau pengaturan pielonefritis:
  • letakkan bantalan pemanas di perut
  • minum banyak cairan

Dukungan Pasien untuk Perawatan pielonefritis

Tindakan berikut dapat membantu pasien pielonefritis:
  • Bergabunglah dengan kelompok pendukung online: Melakukan program untuk memberikan informasi tentang penyakit

Waktu Perawatan pielonefritis

Walaupun jangka waktu perawatan untuk masing-maisng pasien dapat bervariasi, dibawah ini adalah jangka waktu penyembuhan pielonefritis jika dirawat dengan baik dibawah pengawasan ahli:
  • Dalam 1 - 4 minggu

Apakah pielonefritis Menular?

Ya, pielonefritis diketahui menular. Bisa menyebar dengan cara-cara berikut ini:
  • menyebar melalui saluran kemih
  • melalui aliran darah ke ginjal

tanggal update terakhir

Halaman ini terakhir diperbaharui pada 2/04/2019.
Halaman ini memberikan informasi untuk pielonefritis.

Sign Up