Get a month of TabletWise Pro for free! Click here to redeem 
TabletWise.com
 

kejang / Seizures in Indonesian

Gejala kejang

Berikut ini menunjukkan kejang:
  • kebingungan sementara
  • mantra menatap
  • kehilangan kesadaran atau kesadaran
  • gejala psikis
  • Kejang otot yang tidak terkendali
  • menyentak anggota badan
  • berhenti bernapas sementara
  • mengepalkan gigi
  • rasa pahit atau logam
  • tiba-tiba jatuh
  • mengguncang seluruh tubuh
  • perubahan suasana hati
  • kehilangan kontrol kandung kemih atau usus
  • gerakan mata
  • air liur atau buih di mulut
Memungkinkan halnya bahwa kejang tidak menunjukkan gejala fisik dan masih ada pada pasien.

Get TabletWise Pro

Thousands of Classes to Help You Become a Better You.

Penyebab Umum kejang

Berikut ini adalah penyebab kejang paling umum:
  • kadar gula dan glukosa darah abnormal
  • meningitis
  • cedera otak pada bayi saat persalinan atau melahirkan
  • cacat otak bawaan
  • tumor otak
  • penyalahgunaan narkoba

Penyebab Lain kejang

Berikut ini adalah penyebab kejang yang lebih tidak umum:
  • pengaruh genetik
  • kondisi otak seperti tumor atau stroke otak
  • penyakit menular seperti meningitis
  • cedera prenatal
  • autisme
  • neurofibromatosis
  • Sengatan listrik
  • Epilepsi
  • demam
  • cedera kepala
  • penyakit jantung
  • toksemia kehamilan
  • hipertensi maligna
  • gigitan dan sengatan berbisa
  • penarikan alkohol

Faktor Resiko untuk kejang

Faktor-faktor berikut dapat meningkatkan kecenderungan kejang:
  • anak usia dini atau setelah usia 60
  • sejarah keluarga
  • cedera kepala
  • stroke dan penyakit pembuluh darah lainnya
  • demensia
  • infeksi otak

Pencegahan kejang

Ya, memungkinkan halnya untuk mencegah kejang. Pencegahan bisa dilakukan sebagai berikut:
  • mencegah diri Anda dari cedera otak traumatis
  • mencuci tangan dan menyiapkan makanan dengan aman
  • tetap sehat selama kehamilan

Terjadinya kejang

Jumlah Kasus

Berikut adalah jumlah kasus kejang yang ditemukan di seluruh dunia:
  • Sangat umum> 10 Juta kasus

Kelompok Usia yang Umum

kejang bisa terjadi pada usia berapapun.

Jenis Kelamin Umum

kejang bisa terjadi pada jenis kelamin apapun.

Uji Lab dan Prosedur untuk Diagnosis kejang

Uji lab dan prosedur berikut digunakan untuk mendeteksi kejang:
  • Elektroensefalogram: Untuk merekam aktivitas listrik otak
  • Computerized tomography (CT) scan: Untuk mendapatkan gambar penampang dan mengungkapkan kelainan di otak
  • Magnetic resonance imaging (MRI): Untuk membuat tampilan otak yang terperinci
  • Positron emission tomography (PET): Untuk mendeteksi kelainan otak
  • Single-photon emission computerized tomography (SPECT): Untuk menentukan lokasi di otak tempat kejang berasal
  • Tes neuropsikologis: Untuk menilai kemampuan berpikir, memori dan berbicara
  • Tes darah: Untuk memeriksa tanda-tanda infeksi, kondisi genetik atau kondisi lain yang mungkin terkait dengan kejang

Dokter untuk Diagnosis kejang

Pasien harus mengunjungi ahli berikut jika mereka memiliki gejala kejang:
  • Ahli saraf

Komplikasi kejang jika tidak dirawat

Ya, kejang menyebabkan komplikasi jika tidak dirawat. Dibawah ini adalah daftar komplikasi dan masalah yang dapat timbul jika kejang tidak dirawat:
  • gagal jantung
  • serangan jantung
  • pukulan
  • aneurisma
  • penyakit arteri perifer
  • cedera karena jatuh
  • tenggelam saat berenang
  • kecelakaan mobil
  • komplikasi kehamilan
  • depresi
  • kegelisahan
  • status epilepticus
  • kematian mendadak yang tidak dapat dijelaskan dalam epilepsi (SUDEP)

Prosedur Perawatan kejang

Prosedur berikut ini digunakan untuk merawat kejang:
  • Operasi epilepsi: Untuk menghilangkan area otak yang menyebabkan kejang
  • Stimulasi saraf Vagus: Untuk mengurangi gejala terkait penyakit

Perawatan sendiri untuk kejang

Tindakan perawatan sendiri atau perubahan gaya hidup berikut ini dapat membantu dalam perawatan atau pengaturan kejang:
  • Tidur yang cukup: Membantu mengendalikan kondisi
  • Olahraga teratur: Membantu menjaga kesehatan fisik pasien dan mengurangi depresi

Pengobatan Alternatif untuk Perawatan kejang

Pengobatan dan terapi alternatif berikut ini diketahui membantu perawatan atau pengaturan kejang:
  • Asupan diet ketogenik: Untuk mengontrol kejang

Dukungan Pasien untuk Perawatan kejang

Tindakan berikut dapat membantu pasien kejang:
  • Pendidikan: Membantu memahami kondisi
  • Bergabunglah dengan kelompok pendukung epilepsi: Bertemu orang-orang yang mengerti apa yang sedang dialami pasien membantu mengatasi kondisi

Topik-topik yang berkaitan

tanggal update terakhir

Halaman ini terakhir diperbaharui pada 7/28/2019.
Halaman ini memberikan informasi untuk kejang.

Topik-topik yang berkaitan

Sign Up